Senin, 02 November 2015

FIKIH MUSLIMAH SEKELUMIT TENTANG HAIDH

Diposkan oleh andi fahmi on 00.44.00
♻ Hukum asal setiap darah (yang keluar dari wanita) adalah darah haidh [Ibnu Qudâmah, Ibnu Rusyd dan Ibnu Taimiyah]
Hal ini lantaran haidh itu adalah perkara yang telah ditetapkan Allâh kepada seluruh puteri keturunan Adam, dan apabila selain perkara ini maka menyelisihi asal.
♻ Batasan maksimal waktu haidh adalah 15 hari [Syafi'î dan salah satu riwayat dari Ahmad]
Telah valid dari 'Atho' (menurut al-Baihaqî) :
Apabila darah keluar lebih dari 15 hari, maka dianggap sebagai darah istihâdhah (darah penyakit / di luar kebiasaan)

♻ Batasan minimum waktu haidh adalah satu hari satu malam [Mâlik, Syafi'î dan salah satu riwayat dari Ahmad]
Telah valid dari 'Atho' (menurut al-Baihaqî) bahwa Ahmad berkata : Ini adalah yang paling utama dan saya berpendapat dengannya.
Apabila kurang dari 24 jam maka dianggap sbg darah istihâdhah.
♻ Ibnu Taimiyah di dalam buku beliau yang berjudul "al-Istiqōmah"  menyebutkan bahwa permasalahan haidh termasuk permasalahan thoharoh (bersuci) yang paling pelik.
Padahal sebenarnya mudah - dengan keutamaan Allâh -  karena kesukaran itu adalah perkara yang relatif (nisbi)
‏〰
الأصل في كل دم أنه دم حيض (ابن قدامة؛ ابن رشد؛ ابن تيمية)
▫ذلك أن الحيض أمر كتبه الله على بنات بني آدم؛ وما كان غيره فهو خلاف الأصل
حد أكثر الحيض 15 يوما (الشافعي وأحمد في رواية)
▫ثبت عن عطاء (البيهقي)
فإذا زاد عن 15 يوما؛ صار دم إستحاضة
‏أقل الحيض هو يوم وليلة (مالك،الشافعي،أحمد في رواية)
▫ثبت عن عطاء(البيهقي)
قال أحمد: هو أعلى شيء وبه أقول
فإذا قل عن 24 ساعة فهو إستحاضة ‏
ذكر ابن تيمية في كتابه الاستقامة أن باب الحيض من أشكل أبواب الطهارة.
▫وهو يسير -بفضل الله- والصعوبة أمر نسبي
Oleh Syaikh Abdul Aziz ar-Rayyis
Dari Channel Pribadi beliau di Telegram
✏ @abinyasalma
Dishare ke #⃣Al-Wasathiyah wal I'tidâl

Kindly Bookmark and Share it:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Instagram

Instagram

ZIKIR PAGI SORE